Jumat, November 27, 2020
  • Pendidikan
  • TV Literasi

Mendagri: Pendidikan Politik Jangan Memancing Kekerasan

Baca Juga

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengajak seluruh elemen bangsa untuk memberikan pendidikan politik secara dewasa kepada masyarakat dan tidak dibangun pada sebuah proses yang dapat memancing kekerasan.

“Saya kira marilah kita memberikan proses pendidikan politik kepada masyarakat yang dewasa. Pilihan pilpres kan pada tahap mekanisme kampanye dan hari H pemilihan, jangan dibangun pada sebuah proses yang tidak mendidik, apalagi dibangun pada sebuah proses yang memancing kekerasan,” ujar Tjahjo seusai mendampingi Presiden Jokowi membuka acara Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) 2018 dalam rangka penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2019 di Jakarta, Senin (30/4).

Pernyataan Tjahjo menyikapi adanya perlakuan intimidasi yang dilakukan sekelompok orang yang mengenakan kaos bertuliskan #2019GantiPresiden terhadap kelompok orang yang mengenakan kaos bertuliskan #DiaSibukKerja bergambar seseorang menyingsingkan lengan baju, dalam kegiatan hari bebas kendaraan bermotor, di Jakarta, Ahad (29/4).

Mendagri Tjahjo menilai masyarakat berhak menyuarakan pendapatnya, namun dia berharap penyampaian pendapat dilakukan secara arif dan dewasa.

“Soal orang suka atau tidak suka, atau punya pilihan nanti, silahkan. Itu kan masih lama, tahap kampanye belum, tahap pengumuman calon belum,” kata Tjahjo.

Tjahjo melihat Badan Pengawas Pemilu(Bawaslu) sudah cukup mengantisipasi munculnya intimidasi semacam itu. Kementerian Dalam Negeri sendiri melalui Ditjen Kesatuan Bangsa dan Politik terus melakukan sosialisasi agar masyarakat tidak terpancing. (Ant/SU02)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terpopuler

Perpustakaan Tulungagung Dapat Tambahan Koleksi Sebanyak 586 Judul Buku

Sebanyak 586 judul buku baru tersebut terdiri dari 365 judul dalam bentuk buku elektronik (e-book), dan 221 judul dalam bentuk buku fisik dengan jumlah buku sebanya 275 buah.

Inilah 14 Dosen IAIN Pekalongan Yang Lolos Nominee Bantuan Hibah Kemenag 2020

Pengumuman nominee tersebut merujuk pada Surat Keputusan yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama Republik Indonesia (Dirjen Pendis Kemenag RI) Nomor 5042 Tahun 2019, tertanggal 10 September 2019.

Sleepover dan Membangun Karakter

Di luar itu semua, ada juga yang kombinasi dari beberapa alasan di atas. Apa pun alasannya, kegiatan sleepover ternyata bermanfaat untuk membangun kohesi sosial, keterikatan serta pembangunan karakter, saling memahami, dan membangun sifat toleransi

Berita Terkait

close