Selasa, Juni 2, 2020
  • Pendidikan
  • TV Literasi

KPAI: Hukuman Jilat Kloset Coreng Pendidikan

Baca Juga

JAKARTA, SERUJI.CO.ID –  Wakil Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Rita Pranawati mengatakan hukuman siswa agar menjilat “water closet” mencoreng dunia pendidikan di Indonesia karena hukuman tersebut tidak mendidik dan tak layak.

“Hukuman itu tidak sepadan dengan kesalahan siswa,” kata Rita di Jakarta, Jumat (16/3) menanggapi dugaan kasus kekerasan guru kepada siswa di sekolah dasar kawasan Sei Rempah, Deli Serdang, Sumatera Utara.

Menurut dia, sekolah sebagai tempat pendidikan tidak boleh memberlakukan hukuman yang tidak efektif dan etis. Jika anak tidak mengerjakan suatu tugas maka seharusnya diberi tugas pengganti bukan justru dihukum dengan sesuatu yang tidak setimpal.

Hukuman fisik, kata dia, seharusnya tidak dikedepankan di dunia pendidikan. Hukuman sebaiknya sifatnya mendidik bukan justru merampas hak anak untuk mendapatkan pendidikan.

Dengan kata lain, hukuman sifatnya bukan menghilangkan hak anak mendapat pelajaran di kelas diganti dengan hukuman lain seperti memisahkannya agar berada di WC. Sekolah sebagai tempat pendidikan, kata dia, sebaiknya selalu berupaya memenuhi hak anak mendapatkan pelajaran.

Diberitakan, seorang guru berinisial RM marah setelah mengetahui siswanya MBP tidak membawa tanah humus atau kompos untuk digunakan sebagai penyubur tanaman di sekolah.

Atas alasan itu, RM diduga menghukum MBP untuk menjilat WC sebanyak 12 kali sebagai pengganti tidak menunaikan perintah guru. (Ant/SU05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terpopuler

Sleepover dan Membangun Karakter

Di luar itu semua, ada juga yang kombinasi dari beberapa alasan di atas. Apa pun alasannya, kegiatan sleepover ternyata bermanfaat untuk membangun kohesi sosial, keterikatan serta pembangunan karakter, saling memahami, dan membangun sifat toleransi

Menag Kunjungi Rumah Penerima Bidik Misi IAIN Purwokerto

Kepada Emilia, gadis yang sudah ditinggal ibundanya sejak 40 hari kelahirannya, Menag berpesan agar program bidik misi ini terus diterima hingga kuliahnya selesai empat tahun atau delapan semester, maka prestasinya harus terjaga dan tidak boleh turun.

Kemendikbud Dorong Produser untuk Kembangkan Film yang Mendidik

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pengembangan Perfilman (Pusbangfilm) memberikan apresiasi dan penghargaan kepada para produser yang filmnya berhasil mendapatkan lebih dari 1 juta penonton.

Kemenag Undang Siswa Madrasah Aliyah Ikuti Lomba Karya Ilmiah

Kementerian Agama melalui Direktorat Pendidkan Madrasah (Ditpenmad) kembali menggelar Lomba Karya Tulis Ilmiah (LKTI). Event tahun ini merupakan gelaran kali kelima.

Indonesia dan Belanda Kerjasama Revitalisasi Pendidikan Kejuruan

JAKARTA -  Indonesia melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Pemerintah Belanda melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, dan Sains menandatangani tiga naskah kerja sama di...

Berita Terkait

close