Jumat, September 25, 2020
  • Pendidikan
  • TV Literasi

Ini yang Dilakukan Dewan Pendidikan Terkait Wacana SPP SMA/SMK Naik

Baca Juga

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Dewan Pendidikan Kota Surabaya mendukung adanya audit terkait dengan wacana kenaikan biaya sumbangan pembinaan pendidikan (SPP) SMA/SMK di Kota Pahlawan itu.

Ketua Dewan Pendidikan Surabaya, Martadi di Surabaya, Kamis (21/6), mengatakan penyelenggaraan pendidikan seharusnya tidak terlalu membebani masyarakat, khususnya dengan adanya wacana kenaikan SPP.

“Tentu ini akan berdampak pada menurunnya potensi pendidikan. Kalau biaya dituntut meningkat, sementara daya beli masyarakat tetap, kan tentu menimbulkan potensi berhenti bersekolah,” tambahnya.

Untuk itu, lanjut dia pihaknya mendukung adanya audit yang dilakukan secara menyeluruh dengan melibatkan berbagai unsur, mulai dari komite sekolah, universitas, dan stakeholder lainnya terkait.

“Hal ini perlu dilakukan agar jangan sampai kenaikan SPP itu didasari pada perasaan kurangnya biaya operasional saja,” ujarnya.

Apalagi, menurutnya selama ini sekolah sudah mendapatkan bantuan operasional sekolah (BOS) dari pemerintah pusat dan dari APBD Jawa Timur.

Baca juga: Wacana SPP SMA/SMK Naik, Ini Reaksi Orangtua Murid

“Seharusnya itu dirincikan dulu, baru bicara masalah kekurangannya dibidang apa,” lanjutnya.

Sementara anggota Dewan Pendidikan Jawa Timur (Jatim), Biyanto menyebutkan surat edaran Gubernur Jatim sejatinya sudah melalui proses kajian. Namun, dia tidak menampik bahwa faktanya, di lapangan banyak sekolah yang memutuskan menempuh rencana kenaikan SPP untuk menutup biaya operasional sekolah.

Ia menyatakan, opsi tersebut harusnya ditempuh dengan mekanisme audit dan diskusi bersama dengan komite sekolah.

“Tujuannya mencari tahu kira-kira kurangnya itu dimana,” tambahnya.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini sebelumnya mengatakan organisasi perangkat daerah (OPD) di Pemkot Surabaya seperti dinas pendidikan, dinas pengendalian penduduk, pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak, dinas sosial, hingga bagian kesejahteraan rakyat, banyak mendapatkan keluhan masyarakat terkait tingginya biaya pendidikan.

Ia menjelaskan banyaknya siswa SMA/SMK yang harus menghabiskan waktu berjualan nasi goreng, hingga ojek online di sela-sela aktivitas belajar-mengajar.

Para siswa tersebut lantas didata hingga ke rumah masing-masing. Hasilnya, para siswa itu berpotensi putus sekolah.

Menurutnya hal tersebut bertentangan dengan semangat kemerdekaan, dimana seharusnya seluruh lapisan masyarakat berhak mengenyam pendidikan minimal wajib belajar dua belas tahun.

“Masa hanya yang mampu saja yang bisa bersekolah. Kalau begini kan sama saja saat era penjajahan dulu,” katanya. (Ant/Su02)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terpopuler

Berita Terkait

close