Minggu, Oktober 17, 2021
  • Pendidikan
  • TV Literasi

Dewan Pendidikan Bondowoso Rekomendasikan Larangan Gawai di Sekolah

Baca Juga

BONDOWOSO, SERUJI.CO.ID – Ketua Dewan Pendidikan Kabupaten Bondowoso, Dr Syaeful Bahar menyatakan pihaknya merekomendasikan adanya larangan penggunaan gawai atau telepon seluler pintar bagi kalangan pelajar di sekolah karena banyak memberikan dampak negatif.

“Berdasarkan kajian yang dilakukan Dewan Pendidikan selama kurun waktu empat tahun, salah satu penyimpangan moral, sumber utamanya adalah dari penggunaan gadget. Oleh karena itu sangatlah mungkin untuk merekomendasikan larangan gadget bagi siswa di sekolah pada pemerintah daerah,” katanya di Bondowoso, Jawa Timur, Rabu (17/1).

Sebagaimana tradisi pesantren, lanjut dia, siswa dilarang membawa gawai (gadget) dan kalaupun membawa gadget cukup telepon yang tidak ada vitur lainnya, kecuali hanya bisa menerima “SMS” dan menelepon untuk kepentingan orang tua.

Penggunaan gawai di sekolah, katanya, cenderung menggiring siswa malas belajar karena dengan mudah bisa memperoleh jawaban-jawaban dari soal-soal mata pelajaran lewat alat canggih itu.

“Hal itu juga akan berdampak terhadap menurunnya minat baca siswa terhadap buku-buku yang menjadi rujukan utama ilmu pengetahuan,” ucapnya.

Menurut Syaeful, pihaknya sangat setuju larangan penggunaan gawai bagi siswa di sekolah karena bagi mereka (siswa) yang belum memiliki komitmen yang kuat terhadap ilmu pengetahuan lalu diberi kesempatan untuk mendapat fasilitas yang berbentuk jalan pintas untuk mendapatkan informasi, akan sangat berbahaya.

“Perpustakaan akan sepi pembaca padahal semua informasi harus dari buku. Karena yang namanya gadget itu semuanya parsial walaupun saat ini ada aplikasi e-book tetapi kami tidak yakin siswa membaca itu dan yang pasti mereka hanya membaca ‘capture’ yang sesuai dengan kepentingan mereka saja,” paparnya.

Sementara itu, Wakil Kepala SMP Negeri 1 Bondowoso Bidang Kesiswaan Agus Djumantoro mengatakan selama ini siswa diwajibkan menggunakan gawai sebagai salah satu sarana menjawab soal-soal yang sulit dan butuh pendalaman materi.

“Saya pribadi tidak setuju dengan penggunaan gadget, karena dengan gadget siswa lebih malas belajar dan salah satu contohnya saya mengajar agama, ketika harus membuka ayat-ayat Alquran mereka langsung memanfaatkan gadgetnya padahal di mushalla banyak Al-Qur’an yang disediakan untuk kepentingan sekolah,” tuturnya. (Ant/SU05)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terpopuler

Sleepover dan Membangun Karakter

Di luar itu semua, ada juga yang kombinasi dari beberapa alasan di atas. Apa pun alasannya, kegiatan sleepover ternyata bermanfaat untuk membangun kohesi sosial, keterikatan serta pembangunan karakter, saling memahami, dan membangun sifat toleransi

Menag Kunjungi Rumah Penerima Bidik Misi IAIN Purwokerto

Kepada Emilia, gadis yang sudah ditinggal ibundanya sejak 40 hari kelahirannya, Menag berpesan agar program bidik misi ini terus diterima hingga kuliahnya selesai empat tahun atau delapan semester, maka prestasinya harus terjaga dan tidak boleh turun.

Kemendikbud Dorong Produser untuk Kembangkan Film yang Mendidik

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pengembangan Perfilman (Pusbangfilm) memberikan apresiasi dan penghargaan kepada para produser yang filmnya berhasil mendapatkan lebih dari 1 juta penonton.

Kemenag Undang Siswa Madrasah Aliyah Ikuti Lomba Karya Ilmiah

Kementerian Agama melalui Direktorat Pendidkan Madrasah (Ditpenmad) kembali menggelar Lomba Karya Tulis Ilmiah (LKTI). Event tahun ini merupakan gelaran kali kelima.

Indonesia dan Belanda Kerjasama Revitalisasi Pendidikan Kejuruan

JAKARTA -  Indonesia melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Pemerintah Belanda melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, dan Sains menandatangani tiga naskah kerja sama di...

Berita Terkait

close